Oct 12, 2010

Cerita karut tetapi benar

Petang ini tenang sahaja. Lalu aku pun turun ke bawah dengan harapan untuk menyidai baju di ampaian bawah. Sedang aku menyidai sehelai dua kain tiba-tiba aku terperasan ada sesuatu yang merenungku dari jauh. Oh kau.. Duduk diam-diam di situ ok. Jangan cuba-cuba nak kacau aku. 


Namun dia datang semakin dekat. Aku mula rasa tak selesa. Ketenangan petang itu dinodai! Lantas aku bergerak ke sebelah sana dan dia juga ikut sama. Aku bergerak ke sebelah sini dan dia juga menuruti. Ahh sudahh.. Jangan kacau akulah.. Niat aku murni nak sidai baju je nii.. Tetapi dia tidak mengerti apatah lagi cuba untuk memahami..


Aku bergerak setapak dua ke belakang. Dia ikut. Melangkah lagi dua tiga tapak. Dia laju mengejar. Ahh ini tak boleh jadi ni! Ini kepantangan aku nih! Jangan kacau akulahh kucing gatal! Walaupun kau masih lagi layak dipanggil bayi akan tetapi sifat kegatalanmu itu buat jiwa aku kacau tau takkk...


Aku pusing ke sana dia juga ikut ke situ. Ahhh sudahh! Lantas aku terus naik atas meja yang memang ada kat depan tu dan terus duduk di situ. Hahaha kau ingat kau sorang je hebat haaa?? Aku nak sidai baju pun tak aman tau takk..


Duhhh cemana nihh? Aku pandang bawah tengok dia dengan muka yang penuh bangga sambil angkat kening double jerk dan dia pandang atas tengok aku dengan muka yang langsung tidak ada rasa bersalah seakan-akan mahu berkata ' haaa sekarang nak lari ke manaa??'


Arghhh.. ikut hati aku nak je baling anak kucing ni jauh-jauh takpun buat flying kick je. Tetapi sumpah aku akan dikutuk oleh seluruh warga blok M6 terutamanya pencinta-pencinta kucing tegar. Cukup-cukuplah aku dok buat jenayah sepak-terajang kucing ni masa zaman sekolah dulu. Berubahlah.


Tiba-tiba aku nampak kelibat Yayan dekat depan bilik aku di tingkat dua
'Yannnn!'
Yayan menoleh.
 'Wei tolong ambik anak kucing ni jap. Aku nak sidai baju niii'
Dan Yayan ketawa terkekeh tengok aku yang bertenggek kat atas meja macam hapa jaa..
'Alah takpe je Jaq, kesian anak kucing tu. Dia tak bersalah pun'
'Wei kesian aku ni weii'


Haishhh cemana aku nak buat nih... Hmm dapat idea hehe..Nak tau apa yang aku buat untuk meloloskan diri?
Disebabkan anak kucing tu macam eager sangat nak terkam aku, aku pun test buat gaya ala-ala nak gerak ke sebelah sana. Dia terpengaruh dan mula nak gerak juga. Aku gerak badan ke sini dia pun ikut. Lantas aku terus cabut sebelah selipar dan campak kat hujung sana dan dengan serta-merta dia terus berlari ke arah itu. Hahaha terpedaya juga dia dengan sandiwara aku. Dan tanpa membuang masa aku pun terus angkat kaki dan blah naik ke bilik ikut tangga sebelah kiri. Yeah berjaya juga akhirnya!


Anda jangan tiru aksi ini. Tidak bagus. Anda cintailah kucing dengan sepenuh hati. Kucingkan binatang kesayangan Abu Hurairah? Saya cakap kepada anda kerana tahu anda mampu. Saya tak mampu... Allergik tahap 12 kuasa tiga. My bad...


Dan baldiku yang masih ada kain baju tetap duduk molek di bawah ampaian itu...

2 comments:

  1. kucing itu masukan ksh syg..=)

    ReplyDelete
  2. hahaha jangan percaya ini cerita dongeng sahaja. mampu bagi kasih je, sayang tak mampu =(

    ReplyDelete

"Today is all that you have. Organize the hours of this day so that you make years out of minutes and months out of seconds. Seek forgiveness from your Lord, remember HIM, prepare for the final parting from this world and live today happily and at peace."

'Aaidh ibn Abdullah al-Qarni