Feb 28, 2011

Sirih pulang ke gagang

Thanks Mr Jim! ...and good bye PDK.. i'm gonna miss u my hero!

malu tapi mahu


gaduh?






Feb 23, 2011

When I just realize...

Tadaiymak...!

Bila balik rumah, diri mula memikirkan. Seringkali begitu. Berfikir... apa sebenarnya diriku setelah tamat sekolah nanti? Siapakah aku di masa hadapan? Apa benar aku akan jadi seperti apa yg sekolah ajarkan, terapkan, bentukkan?

Ah bingung. Soalan yang akan terus menjadi persoalan.

Bila pulang ke rumah, terasa aku tidak mahu berbuat apa lagi selain berbakti kepada ibunda, nenda dan warga tua yang ada. Biar aku jadi driver mereka, biar aku yang ulang-alik hantar mereka ke sana ke mari, biar aku yang uruskan keperluan harian mereka, biar aku itu dan ini untuk mereka. Sekiranya perlu berkorban untuk menjaga mereka sekalipun inshaAllah aku rela andai itu takdirnya. Wahh bercakap seperti segalanya tergalas dibahuku? Tuhan aku bingung..

Masuk sekolah kejururawatan 4 tahun tambah matrikulasi 2 tahun. 6 tahun semuanya. Apa benar aku ingin menjadi seorang jururawat?
Tidak. Tidak sama sekali. Kerana aku tidak pernah sesekali bermimpi bahawa aku akan menjadi seorang perawat seperti hari ini.
Lantas untuk apa 6 tahun ini dibazirkan??

Hmm.......

Tidak, ini bukan suatu pembaziran kawan. Tidak pernah terlintas bahawa 6 tahun itu suatu pembaziran. Lalu untuk apa?? Ahh kalut!

Aku teringat sewaktu menghadiri satu kursus di tahun satu, setiap daripada kami diminta mengisi biodata diri termasuklah tentang impian dan cita-cita. Bila tiba di ruang cita-cita ahh aku menjadi kalut seketika. Mahu tulis apa?? Aku diam dan berlama-lama memutar pen di atas garisan. Ahh sudah...Sebab sehingga kini aku sendiri tidak jelas aku mahu jadi apa.

Kemudian selepas itu fasilitator membaca biodata kami terutamanya bahagian impian dan cita-cita di hadapan semua. Lalu bila tiba saatnya helaian aku dibaca, fasilitator membaca cita-cita yang aku tulis dengan nada yang nyaring dan seakan berbaur sindiran juga ada. Ahh biarkan. Aku tidak pernah ambil kisah kerna itu cita-citaku bukan cita-cita kamu wahai fasi!

Mahu tahu apa yang aku tulis di ruangan itu? Cita-cita: HELPER. Nahh itu yang aku tulis! Jujurnya aku memang tidak punya cita-cita yang khusus. Sehingga sekarang ini. Ya benar! Cuma apa yang aku amat pasti, aku mahu jadi orang yang boleh menyumbang sesuatu dengan kadar upaya dan kemampuan yang ada. Jika orang lain akan menulis cita-cita mereka mahu menjadi peguam, pensyarah, doktor, jurutera dan apa sahaja, aku pula terasa ingin menulis segala pekerjaan yang ada di dunia. Kerana matlamatnya ' as long as I can give something'. Asalkan itu matlamatnya. Ya aku sudah sedar apa yang aku ingin jadi sebenarnya.. Tidak bolehkah punya cita-cita seperti itu? Betulkan aku jika aku silap membuat percaturan.

Patutlah sejak zaman tadika hingga zaman sekolah menengah cita-cita aku tidak pernah tetap. Asyik berubah sahaja. Semasa tadika bila cikgu tanya bila besar mahu jadi apa aku jawab mahu jadi doktor. Ahh biasalah minda kanak-kanak yang seringkali didoktrinkan dengan pemikiran yang kononya menjadi doktor itu hebat, seakan kerjaya yang paling agung dan disanjung tinggi di atas muka bumi. Tukang sapu sampah tepi jalan juga lebih mulia kerjanya.

Erm kemudian beralih ke zaman sekolah rendah apa ya cita-citaku? Rasanya aku tulis ingin jadi guru atau pensyarah. Darjah 4 ada hati nak jadi saintis seketika. Kemudian darjah 5 rasanya aku pernah ada hasrat nak jadi seorang penulis pula. Polis pun aku rasa macam pernah tulis juga dalam kamus hidup. Erm kemudian darjah 6 kembali ingin menjadi doktor. Hahaha inilah yang dikatakan kanak-kanak...

Naik sekolah menengah dah nampak sikit masa depan, rasa macam nak jadi orang yang boleh serve others terutamanya dalam bidang perubatan. Takpun dalam charity work. Jadi cikgu pun macam best tetapi tidak tabah dan tidak sesuai serta tidak layak kot. Hmm tak kisahlah apa-apa pekerjaan yang boleh tolong orang. Laa nak jadi apa ni sebenarnya? Err... no idea.. Erm paling tak boleh blah sewaktu Majlis Graduasi Tingkatan 5, sewaktu emcee baca biodata, cita-cita: Pakar Bedah kahkahkah...aku main belasah je sebab sudah aku katakan aku memang tidak ada cita-cita yang khusus.

Rupanya baru aku sedar aku nak jadi HELPER... patutlah aku tulis segala bagai cita-cita..



..dan 6 tahun itu adalah tempoh untuk aku mengutip segala ilmu dan pengalaman, mengumpul bekalan serta menyusun strategi dan plan untuk menjadi seperti apa yang aku inginkan. HELPER. Hey me, please walk the talk.

Tuhan, permudahkan aku untuk mencapai cita-cita yang satu ini
Tetapkan hati untuk istiqamah dan tsabat memegang cita-cita yang ini

Ikhlaskan niat dan tunjukkan jalan untuk meraih cita-cita ini
Seandainya cita-cita ini baik untuk ISlam dan diriku maka bantulah aku untuk menggapainya
Tuhan, panjangkan umurku dalam mentaatiMU dan RasulMU serta untuk mengejar cita-cita ini

Ameen..



P/S: err jangan sesekali sebarkan cita-cita ini kepada anak-anak kerana nanti mereka tidak mahu sekolah lagi dan menjadi semakin malas sebab mungkin mereka akan kata 'alah tak payahlah nak belajar tinggi-tinggi, nak jadi helper je.' Dik, ilmu itu penting ok. dan untuk itu, janganlah aku dipersalahkan pula..aku mohon! 

Feb 21, 2011

Disebalik Awan..









Teruslah tersenyum! 
Biarlah mendung itu tetap di langit sahaja~

Aaidh Abdullah al-Qarni

Feb 17, 2011




Sunrise at Pantai Beserah

Jiwa terasa lapang bila kembali menghayati keindahan ciptaan Tuhan~

Feb 6, 2011

mouth watering








Best ever cream puff i'd ever eaten!!

Suka. Bahagia. Gumbira

Bismillah..

Alhamdulillah selamat tiba di kampus tengah malam semalam. Pulang ke Tumpat umpama pulang ke rumah sendiri. Hampir 4 tahun aku tidak berkunjung ke sana. Buat apa aku di sana? 

Asal tujuan kembara ke Kelantan pada kali ini adalah kerana aku ada Kursus Induksi PAPISMA 3 hari, bermula Jumaat, 29 Januari sehingga Isnin, 31 Januari. Dah alang-alang berada di Kelantan maka aku mengambil kesempatan untuk menziarahi mereka-mereka yang sudah lama tidak aku ketemui.

(..alamak cemana tiba-tiba boleh terjadi tulis skema. Oho it doesn't sound like me ok. haha belasah lah..)

Seusai program PAPISMA lewat petang Isnin aku dan Anje tumpang bermalam di rumah Khai di Kubang Kerian. Esoknya sesudah menghantar Anje ke hentian bas Langgar kerana dia mahu pulang segera ke Kuala Terengganu, tidak sabar untuk bertemu ibu katanya, aku menghalakan stereng ke arah KB Mall. Janji akan bertemu Irah di situ sebelum bergerak ke Tumpat. Irah ialah adik Sya yang ketiga dan sedang menuntut di USM. Kebetulan dia juga baru sahaja tiba di Kelantan sehari dua yang lalu dari Penang dan belum lagi sampai  di Tumpat kerana singgah bermalam di rumah Kak Nik terlebih dahulu.

Kakak, Sya, Irah, Amir, Sarah aka adik dan Awin. Adik-beradik Sya umpama adik beradik aku sendiri. Mengenali Sya sejak di Irshad, banyak suka dan duka kami kongsi bersama. She is one of my best friends.

(Irah- first year USM. Amir- Inst. Perguruan KB, Adik-baru habis SPM, Awin-darjah 6.)

Kg Air Dingin, Berangan. 

Lama sungguh tidak bertandang ke sini. Ketibaan kami disambut dengan air mata Awin yang terkejut dgn kehadiran Irah yang tidak disangka-sangka. Konon buat surprise la heee.. Lama mereka berdakapan. Melepaskan rindu yang sudah lama tertahan. Hanya mereka yang memahami apa yang tersirat di lubuk hati masing-masing kerana mereka, hanya ada mereka adik-beradik sebagai keluarga. Menyaksikan drama sebabak itu akan membuatkan hati sesiapa sahaja akan terkesan. Oleh sebab itu aku cepat-cepat blah pergi mengambil barang di kereta. Amir, bakal guru itu sudah lenyap masuh ke dalam rumah. Kakak dan Abe Ji masih belum pulang dari kerja.

Seronoknya di sini, sebab rasa macam rumah sendiri, tidak kekok untuk membawa diri kerana kedatangan aku kali ini bukanlah kunjungan kali pertama, juga boleh basuh baju dengan bahagianya wakaka.. 

'Weh k.Sya bagitau dia bertolak balik dri Sepang rabu malam dengan Kak Juli. Maknanya khamis pagi la sampai'

Ohooo..Jom kita buat 'sesuatu'. Hahaha.. Mari kita prank dia! Dan kami serumah membuat pakatan rakyat berkomplot untuk kenakan Sya. Sebelum itu Sya ada mesej bertanya aku akan stay di rumahnya sampai bila. Aku katakan khamis pagi ada kawan aku bertunang di Terengganu. Jadi paling tidak Rabu aku kena gerak dah. Sya frust di hujung talian.. hehehe dia taktau kami kat rumah ni tengah naik tanduk seronok hahaha..
Dan Irah dengan bangganya menghubungi Sya untuk memberitahu yang dia akan pergi mengambil Sya pagi esok di KB. Confident sungguh makcik tu cakap yang dia sudah ada lesen dan dia bersungguh meyakinkan Sya yang dia akan ambil Sya di rumah Kak Juli esok setelah menghantar kakak pergi kerja.

'K.Sya, oghe ado lesen lamo doh dari demo. Oghe tokse gegeh jah!'

dan yang tak boleh blahnya Sya percaya bulat-bulat wakakaka...Sya..Sya..

..dan untuk agenda bengong itu, malam itu Irah, Adik dan aku bersengkang mata gigih membuat kek. Yeah moist choc dah sampai Tumpat dahhh! haha..

Esoknya bila smpai di rumah Kak Juli, kami gigih parking kereta kat hujung pokok sana dan hanya biarkan Irah dan Awin sahaja yang pergi memberi salam di hadapan pintu sedangkan aku dan adik sudah terkekeh bersembunyi di balik kereta di hujung pokok sana.

Sya masih tidak sedar kewujudan aku dan adik kerana Irah hanya beritahu bahawa dia akan datang berdua dengan Awin sahaja. Sehinggalah kami menjelma ke depan pintu selepas itu dan aaaaaaaaaaaaaa!! Sya ketawa geram sambil macam nak sekeh aku pun ada hahahahahahaha....

Petang itu kami merayau hingga ke Kg Laut, Palekbang untuk mencari serunding. Terbaekk dari ladang kot! Two thumbs up. Sambal daging (serunding dlm bhs klate) sedap! Pegi beli kat rumah orang. Panas panas lagi. Jalan gamble ikut singnboard dan tanya orang sudah. Rupanya boleh dikatakan hampir setiap rumah di situ memang pengusaha serunding. Malam itu kami merayap ke Wakaf Che Yeh pula. Tahu dah kesesakan lalu-lintas separa gila yang bakal ditempuhi tetapi gigih punya pasal kan.. semua orang sanggup je.

Pagi Jumaat itu, seusai solat Subuh aku lihat Irah bergegas bersiap memakai baju kurung dan mengerahkan Adik, Awin dan yang lain segera bersiap. Ke mana??? 
Oh aku dapat jawapn sendiri. Mahu pergi membaca Yasin di pusara ayahanda dan bonda yang terletak di sebelah jalan sana sahaja. Aku capai Al-Quran di atas rak dan ikut turut serta. Aku dan Sya redah pakai seluar panjang dan sweater jah. Menutup aurat sudaa...

Suasana pagi itu sungguh mendamaikan. Cuaca juga sangat baik. Matahari yang masih malu-malu untuk menampakkan diri meyinari alam dengan penuh ceria. Ya Allah terasa syahdu pula. Adik dan Awin di hadapan sana di pusara Abah manakala Irah, Sya dan aku duduk bersila menghadap pusara Mama Sya. Amir sudah datang subuh-subuh tadi lagi. Kami mula membaca surah Yassin. Sesekali kedengaran suara menahan tangis Irah dan Sya yang antara keluar dan tidak. Sesekali mereka mengesat air mata dengan hujung lengan baju. Di hadapan sana pula kedengaran suara Adik yang tenggelam timbul dengan suara Awin. Adik membaca dengar kadar yang sederhana sambil diikuti Awin. Aku meneruskan pembacaan sambil sesekali kepala dipanggung untuk terus memerhati adik beradik ini. Perasaan itu hanya mereka dan Tuhan sahaja yang tahu.

Awin
Ya Allah sahabatku ini sangat tabah, sangat cekal hatinya. Berilah dia dan adik-beradiknya kekuatan luar biasa untuk menempuh dugaan hidup ini Ya Tuhan...

Abah Sya kembali ke Rahmatullah juga pada 2002 sewaktu hari kedua Aidilfitri. Manakala Mama Sya pula kembali ke Rahmatullah pada hujung Disember 2005 akibat kanser. Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas arwah.

'K.hajar balik la esok. dakyah balik hari ni la'

Ohoo..ini pun sudah delay wahai adik-adikku. Disebabkan mahu menghabiskan sisa-sisa masa yang ada kerana aku perlu bergerak ke Terengganu hari Jumaat juga maka kami merencana sesuatu. Sudah berjanji dengan Aina akan bermalam di rumahnya di Manir kerana pagi Sabtu kami akan bergerak bersama pulang ke Kuantan.

Pantai Sri Tujuh jom!!!
..dan kami buat photoshoot sakan di situ! No offense~

Hmm lepas ni bila dah habis belajar dan balik Penang, entah bilalah pula akan sampai ke Klate T'ganu semula..Sebab kalau dah balik ke utara tu paham-paham la..Melainkan ada sebab yang kuat maka akan sampailah lagi ke Pantai Timur. Akan datang dengan PCL lagi ke?? atau PNG? Wahahaaha wait and see. Berangan! Bukan berdosa tapi... FOC lagi... 

till then..
adios
am not good in picture editing. Seriously no joke. tapi bila tgk gambar ni mcm suka pula haha..
Beauty lies on the eyes of the beholder~ 




"Today is all that you have. Organize the hours of this day so that you make years out of minutes and months out of seconds. Seek forgiveness from your Lord, remember HIM, prepare for the final parting from this world and live today happily and at peace."

'Aaidh ibn Abdullah al-Qarni